Maroko 0-1 Iran: Aziz Bouhaddouz Mencetak Gol Bunuh Diri

Maroko 0-1 Iran: Aziz Bouhaddouz Mencetak Gol Bunuh Diri

Maroko 0-1 Iran: Aziz Bouhaddouz mencetak gol bunuh diri yang tidak menguntungkan

Aziz Bouhaddouz (C) dihibur oleh rekan setimnya setelah golnya sendiri memberi Iran tiga poin di Grup B

Maroko 0-1 Iran: Aziz Bouhaddouz Mencetak Gol Bunuh Diri

Maroko 0-1 Iran: Aziz Bouhaddouz Mencetak Gol Bunuh Diri

Maroko 0-1 Iran: Aziz Bouhaddouz Mencetak Gol Bunuh Diri

Iran memenangkan pertandingan pertama mereka di Piala Dunia sejak 1998 saat gol bunuh diri Aziz Bouhaddouz pada menit ke-95 menenggelamkan Maroko 1-0 dalam pertandingan pembuka Grup B pada Jumat di St Petersburg.

Setelah menciptakan sedikit dan menikmati hanya 32 persen kepemilikan, Iran mendapat keberuntungan mereka dengan hampir tendangan terakhir ketika Bouhaddouz membuat sundulan tak terhentikan dekat melewati kiper sendiri ketika mencoba untuk mempertahankan tendangan bebas.

Maroko, yang tampak berbahaya dalam beberapa bagian tetapi tidak bergigi dalam serangan, akan bertanya-tanya bagaimana mereka kehilangan permainan yang mereka kendalikan untuk waktu yang lama.

Iran tidak mengumpulkan satu pun usaha di babak kedua dan merupakan tim pertama sejak 1966 yang mencetak gol dalam setengah dari sepakbola Piala Dunia tanpa berusaha menembak ke gawang.

Maroko memainkan 20 menit pertama seolah-olah hidup mereka tergantung pada mereka mencetak gol dan, sementara permainan mereka bersemangat, bola terakhir kurang.

Bek Juventus Medhi Benatia nyaris membuka skor sebelum tanda 20 menit karena Iran gagal membersihkan lini mereka dari tendangan bebas yang mendalam.

Meskipun mereka hampir mendominasi babak pertama, Maroko seharusnya berada di belakang pada interval tersebut.

Striker Rubin Kazan Sardar Azmoun menyerang balik untuk Iran tetapi hanya bisa mengarahkan tembakannya terlalu dekat dengan Munir Mohamedi, yang kemudian melakukan dengan baik untuk mencegah pemogokan Alireza Jahanbakhsh dari rebound.

Watford winger Nordin Amrabat, beroperasi sebagai bek sayap dalam sistem Maroko, tampaknya menderita gegar otak setelah menderita jatuh berat – staf medis negara membuat keputusan yang masuk akal untuk memanggilnya untuk diganti dan dia digantikan oleh adik laki-laki Sofyan.
Vahid Amiri dan Noureddine Amrabat beraksi selama pertandingan Grup B Piala Dunia 2018 antara Maroko dan Iran

Hakim Ziyech dari Ajax menyengat telapak tangan Beiranvand dengan tendangan setengah voli dari luar kotak saat pertandingan menyimpang menuju 10 menit terakhir tanpa terobosan.

Permainan tampak menuju tarikan yang menjemukan, tetapi tendangan bebas rendah Ehsan Haji Safi membuat Bouhaddouz tidak sadar dan dia melemparkan dirinya ke bola dan secara tidak sengaja mengirimnya ke gawang.
Aziz Bouhaddouz (C) dihibur oleh rekan setimnya setelah golnya sendiri memberi Iran tiga poin di Grup B
Statistik Opta

Maroko belum pernah memenangkan pertandingan pembuka mereka di turnamen Piala Dunia (D2 L3), juga gagal menang pada 1970, 1986, 1994 dan 1998.
Iran menang hanya pertandingan kedua mereka di Piala Dunia (D3 L8), dengan ini pertama mereka sejak mengalahkan USA pada 1998.
Gol bunuh diri Bouhaddouz di menit ke-95 hanya mencetak gol bunuh diri kedua di menit ke-90 dalam pertandingan Piala Dunia, setelah Joseph Yobo untuk Nigeria melawan Prancis pada Juni 2014.
Iran hanya kemasukan dua gol dalam empat pertandingan terakhir mereka, menjaga tiga clean sheet.
Carlos Queiroz tidak pernah kalah melawan satu bangsa Afrika di Piala Dunia (W1 D2), menjaga tiga clean sheet di pertandingan-pertandingan itu.
Ini adalah kemenangan pertama oleh tim Asia melawan tim Afrika di putaran final Piala Dunia sejak Jepang menang 1-0 melawan Kamerun pada Juni 2010.

Man of the match: Rouzbeh Cheshmi

Itu hanya harus menjadi salah satu dari empat kembali Iran. Itu adalah sedikit kelas master defensif saat mereka duduk dalam dan menyerap semua yang ditawarkan Maroko. Cheshmi melambangkan organisasi itu dengan tampilan penuh hasrat yang kuat, termasuk beberapa blok yang berani di babak pertama ketika Maroko memandang mereka yang paling mengancam.
Apa berikutnya?

Pertandingan Grup B Iran berikutnya membuat mereka menghadapi Spanyol pada Rabu, sementara Maroko harus menghindari kekalahan melawan Portugal – juga pada Rabu – untuk menjaga agar Piala Dunia mereka tetap hidup.